Berita

Sewa Perusahaan Rental Mobil Ini Akan Tambah 2.000 Armada Baru

21 January 2017

Perusahaan Rental Mobil Ini Akan Tambah 2.000 Armada Baru

Emiten transportasi darat, PT Adi Sarana Armada Tbk., berencana menambah 2 ribu unit armada baru. Penambahan armada itu antara lain bakal didanai dari pinjaman baru Bank Mandiri sebesar Rp 400 miliar.
Hindra Tanujaya, Direktur Adi Sarana Armada, mengatakan kredit baru dari Bank Mandiri diperoleh pada Desember 2016 lalu. Pinjaman tersebut akan digunakan untuk penambahan armada baru. "Tahun lalu net kami tambah armada sekitar 1.600 unit, tahun ini target kami 2.000 unit," ujarnya kepada Bisnis.com, Jumat, 20 Januari 2017.

Menurut Hindra, tambahan armada diharapkan bisa membuat laju pendapatan perseroan kian kencang. Pasalnya, tahun lalu emiten bersandi saham ASSA ini diestimasi berhasil memenuhi target pendapatan sebanyak Rp 1,5 triliun. Adapun tahun ini, pendapatan diharapkan tumbuh 10 persen - 15 persen.

Secara umum, Hindra memproyeksi industri rental mobil akan tumbuh sedikit lebih tinggi dibandingkan  tahun lalu. Peningkatan kegiatan ekonomi diharapkan bisa merangsang permintaan sewa mobil dari kalangan korporasi.

Untuk diketahui, pendapatan ASSA paling besar memang berasal dari sewa kendaraan. Di samping itu, ASSA juga mendulang pendapatan dari sewa pengemudi dan bisnis logistik. Berdasarkan laporan keuangan ASSA, per September 2016,  pendapatan dari sewa kendaraan mencapai 57 persen. Adapun kontribusi sewa pengemudi dan logistik masing-masing mencapai 12,28 persen dan 18 persen.

Mobil-mobil kami di dukung oleh tenaga kerja yang profesional, sehingga kami yakin permasalahan transportasi yang dialami konsumen untuk mendapatkan keamanan, kenyamanan dan kepuasan dalam berkendara dapat terjawab oleh rental mobil Kami.

Berita Terkait