Berita

Sewa Tidak Ingin Bernasib Seperti Mercy, BMW Patuhi Aturan Gaikindo

23 February 2018

Tidak Ingin Bernasib Seperti Mercy, BMW Patuhi Aturan Gaikindo

Tak ingin bernasib sama seperti kompetitornya, Mercedes-Benz, pabrikan mobil mewah BMW mengaku tetap memberikan data penjualan kepada Gaikindo sebagai bagian dari kewajiban keanggotaan.

Hal tersebut disampaikan oleh President Director BMW Group Indonesia, Karen Lim dan Vice President Corporate Communications BMW Group Indonesia, Jodie O'Tania di Jakarta, Kamis (22/2).

Meski enggan menanggapi masalah yang dihadapi kompetitor, namun Karen dan Jodie mengatakan bahwa BMW selalu mengikuti peraturan di Indonesia dan menghormati regulasi yang ada.

"BMW selalu mengadaptasi dengan peraturan lokal. Jadi tidak masalah," kata Jodie.

Jodie juga mengakui keanggotaan BMW di Gaikindo dapat memberikan keuntungan positif bagi perusahaannya. "Ada sharing informasi dengan brand lain terutama brand premium yang jumlahnya masih berkembang. Sampai saat ini kita mendapatkan benefit positif (menjadi anggota Gaikindo)," tambah Jodie lagi.

Sebelumnya, Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) telah resmi mengeluarkan Mercedes-Benz dari keanggotaannya pada 15 Februari 2018 lalu.

Hal tersebut dilakukan setelah Mercedes-Benz menolak memberikan data penjualan kepada Gaikindo dan menganggap aturan tersebut dapat mengarah pada praktik kartel.

Di sisi lain, Gaikindo berdalih bahwa pengumpulan data penjualan didasari oleh Peraturan Menteri Keuangan Nomor 79 Tahun 2013.

Mobil-mobil kami di dukung oleh tenaga kerja yang profesional, sehingga kami yakin permasalahan transportasi yang dialami konsumen untuk mendapatkan keamanan, kenyamanan dan kepuasan dalam berkendara dapat terjawab oleh rental mobil Kami.

Berita Terkait